© & ® Deedracula. Do not reproduce, respect the copyrights.

Cerpen: Risalah Hati (Bhg Akhir)


"Hidupku tanpa cintamu,
bagai malam tanpa bintang.
Cintaku tanpa sambutmu,
bagai panas tanpa hujan..."


Pintu syurga terbuka luas. Air melimpah keluar dari setiap pintu yang ada. Setiap lorongan air berhubung antara satu sama lain, menghasilkan satu banjir besar. Air yang deras terus menghentam bumi bertalu-talu. Itulah hujan, rahmat Tuhan. Hujan lebat terus membasahi diriku. aku tidak berganjak. Masih kekal statik diatas anak tangga, sambil menangis.

Biarlah aku terus menangis. Aku berhak menangis kerana setiap kata-kata yang kau luahkan bagai busur panah yang tepat menikam jantungku. Fikiranku diracuni dengan hinaan kau. Aku tidak pernah dihina seteruk ini sepanjang 17 tahun aku hidup.

Aku cuma manusia biasa. Bukan ini pengakhiran yang aku mahu. Oh Tuhan, mengapa aku terus dihujani ujian berat Mu? Dulu arwah papa, sekarang Mel. Mengapa orang yang aku sayang terus jauh dari hidupku? Mel, kau tak akan mengerti hati kecil ni.

Mel, sampai hati kau buat aku macam ni. Macam sampah. 

***

Aku teringat akan satu bangunan rumah kedai lama tak jauh dari pekan. Masa kecil-kecil, disitulah tempat aku bermain. Papa sibuk berborak-borak dengan kawannya, aku pula sibuk bermain dengan Mel. Namun, tempat itu juga terukir satu memori hitam dalam hidupku. Papa pergi ketika kami masih perlukan papa.

Papa terlalu tertekan dengan hidupnya sejak kegagalannya menyumbat penalti pada final Piala Hoki Sultan Azlan Shah 2007. Penalti itu telah mengubah hidup aku selamanya. Jika papa menjaringkan penalti itu, pasti papa akan diingati sebagai pemain hoki terbaik Malaysia. Namun, papa terkenal atas kematian tragis papa. Kerana penalti itu, papa mengambil keputusan untuk membunuh diri.

Hari ni, satu sejarah bakal tercipta. Zahid Zahrin, anak kepada bekas pemain hoki kebangsaan, Zahrin Ahmad mengambil keputusan untuk bunuh diri. Mati dengan cara sama bapanya membunuh diri pada tahun 2007. It's now or never.

Aku menaiki tangga yang menghubungkan aku ke jalan kematian. Aku dapat merasakan beginilah perasaan papa ketika semua orang mengejeknya, menghinanya. Mungkin papa lebih tertekan berbanding aku. Namun, kita serupa. Mel sudah membenci diriku sedangkan aku masih mencintai dirinya. Apa guna aku terus bertepuk sebelah tangan?

Tuhan Maha Adil. Tanpa disangka, aku bertemu semula dengan Amelya. Amelya nampak aku berdiri di atas, dengan wajah suram. Aku kelihatan sudah tidak berdaya untuk meneruskan hidup.

Pandangan aku sudah mula kabur. Hanya kematian sahaja yang membayangiku. Ketika aku sedang mengambil langkah terakhir untuk memutuskan terus roh dan jasad, Amelya datang dari belakang.


"Zahid, awak dah gila ke? Kenapa awak buat macam ni."

"Saya dah penat nak hidup dalam kesedihan. Lebih baik mati saja."

"Bawa mengucap Zahid. Semua yang berlaku pasti ada hikmah."

"Hikmah? Awak bagitahu apa hikmahnya perempuan yang saya cintai selama 17 tahun tinggalkan saya?"

"Zahid, cinta pada manusia itu sementara. Jangan buat kerja gila."

Walaupun aku tahu niat Amelya baik, namun hatiku sudah tertutup rapat. Aku tidak mahu menerima apa-apa hakikat lagi. Bagiku, kematian itu suatu yang pasti. Aku juga pasti aku sudah ditakdirkan untuk mati sebegini. Aku tetap nekad dengan keputusanku untuk terus terjun dari bangunan dua tingkat ini. Selamat tinggal dunia...

Amelya memeluk aku.

Mataku yang terpejam terus celik kembali. Roh yang sedang berlegar telah kembali semula ke jasadnya.  Aku akhirnya sedar aku telah terpedaya dengan bisikan syaitan. Aku hampir melakukan dosa yang tidak boleh diampunkan. Seolah-olah pelukan itu terdapat suatu aura disebaliknya.

Amelya terus merayu padaku supaya membatalkan hasratku. Aku melihat kebelakang, dia masih belum melepaskan pelukannya. Aku dapat rasakan sesuatu yang hilang telah datang kembali. 

Cinta.

Aku terduduk. Aku tunduk. Aku malu dengan diriku. Aku tidak menyangka yang aku sanggup melakukan semua ini demi cinta. Perkara ini langsung tidak boleh dibanggakan. Kerana cinta, aku gila. Kerana cinta, aku buta hati. Kerana cinta, aku tidak kenal diriku siapa lagi.

Perkara ini sampai ke pengetahuan mama. Mama ternyata kecewa dengan diriku. Dia tidak menyangka aku tergamak melakukan semua ini hanya kerana Mel. Mama telah buat aku sedar. Mel bukanlah segala-galanya. Aku masih ada mama, kak Keyra, dan sahabat-sahabat yang sudi berkongsi suka duka denganku.

Tak lupa juga, Amelya.

Amelya mengajar aku erti cinta sebenar. Dia sentiasa membackanku surah Yassin ketika aku berada di hospital. Aku terpaksa menjalani rawatan untuk memulihkan kembali semangat aku yang sudah mati. Amelya juga meminta aku berzikir mengingati Allah. Allah sayangkan hambaNya. Cinta pada Allah lebih bermakna dan tiada tandingannya.

Mungkin tempoh kami berkenalan tidak lama, namun gaya kami seperti sudah kenal 10 tahun. Aku selesa bercerita dengan Amelya. Dia menjaga aku seperti aku ini darah dagingnya sendiri. Dia juga sentiasa memberiku kata-kata semangat untuk teruskan hidup, dengan Mel atau tanpa Mel.

Amelya benar-benar memahami diriku. Sejak kes tempoh hari, dia sentiasa melawat aku dihospital. Mama juga berterima kasih pada Amelya kerana sudi meluangkan masanya untuk menjaga aku ketika dia sibuk.

***

Sudah hampir 2 tahun aku mengenal hati budi Amelya. Mama pun amat menyukai dirinya. Pernah sekali mama bertanya kepadaku,

"Mama suka betul dengan Amelya tu. Dia pandai ambil hati mama. Ed pun gembira je bila dengan dia. Ed bila nak kahwin dengan Amelya?"

"Haha masih terlalu awal untuk fikirkan pasal tu mama."

Jauh disudut hati, aku tidak sampai hati untuk memberitahu mama perkara sebenar. Walaupun sudah hampir 2 tahun, namun aku masih pendamkan perasaanku.

"Zahid, mungkin Amelya tak sempurna seperti Mel."

"Amelya cakap apa ni?"

"Saya sanggup buat apa saja untuk Zahid, tapi saya tahu saya tak boleh jadi Mel."

"Kalau betul awak sayangkan saya, saya ada satu permintaan."

"Apa dia Zahid? Beritahu saja pada Amelya." 


Aku bernikah dengan Amelya setelah tamat pengajian diploma. Sekurang-kurangnya dengan perkahwinan ini, aku dapat lupakan Mel. Mama pun ada teman dirumah. Kak Keyra dah berkahwin dengan rakan sekerjanya. 

Ketika saat diijab kabul, aku memandang Amelya. Dia menangis kegembiraan. Aku tahu dia sangat mencintai aku. Aku juga mencintai dirinya. Amelya telah membuktikan dirinya sungguh berharga buat diriku. Kami saling melengkapi antara satu sama lain.

***

Selepas tamat SPM, aku melanjutkan pelajaran ke universiti swasta memandangkan aku lebih selesa untuk pulang ke rumah. Sambil-sambil itu juga aku boleh kerja part-time untuk cari duit lebih. Kali terakhir aku melihat Mel ialah malam sebelum perkahwinannya dengan Asyraff. Hubungan keluarga aku dengan keluarganya renggang sejak percubaan bunuh diri aku. Kami langsung tidak diundang ke majlis perkahwinannya.

Mel sekeluarga berpindah ke Athens, rumah yang dihadiahkan oleh bapa Asyraff. Aku dapat tahu perkara ini pun kerana dia sering update blognya.


5 tahun sudah Mel tinggalkan rumah di Malaysia. Kini, Mel kembali setelah lama berada di Athens. Dia bercadang untuk melawat aku. Mel mengetuk pintu dan memberi salam beberapa kali. Amelya membuka pintu. Itulah kali pertama mereka bertentang mata. Melissa tidak pernah mengenali Amelya. Amelya pula sudah mengerti Melissa. Mel masih tidak percaya dia bertemu dengan seorang 'kembarnya'.

"Maaf ganggu. Tuan rumah sebelum ni dah tak tinggal sini lagi?"

"Ya ni rumah Zahid. Silalah masuk."

Amelya menjemput Mel masuk. Mel pada awalnya menolak kerana dia mahu berjumpa Zahid, namun akhirnya dia mengalah. Sedang Amelya membuat air untuk Mel, dia terlihat satu potret di atas meja. Gambar perkahwinan Zahid dan Amelya. wajah Mel berubah.

"Awak ni isteri Zahid ya?"

Amelya hanya tersenyum. Dia terus menjemput tetamunya itu minum. Kedua-dua wanita ini terus terdiam kaku. Akhirnya Mel memecah kesunyian.

"Zahid pergi kerja ke hari ni?"

"Mel, sebenarnya..."

"Eh, mana awak tahu nama saya?"

"Sebenarnya Zahid dah meninggal 2 bulan lepas."

Mel terdiam.

"Saya kenal awak sebab Zahid selalu cerita pasal awak. Dia kata awak kawan paling baik dia pernah ada."

Mel kemudian menitiskan air mata.

Amelya bangun meninggalkan Mel sementara. Dia kemudian menyusul semula dan menghulurkan sepucuk surat.


Assalamualaikum Melissa. Pertama sekali, i nak minta maaf dekat you dari awal perkenalan kita. I tahu i bukanlah yang terbaik untuk you. I dah cuba untuk jadi yang terbaik, namun ada yang lebih baik dari i. Mungkin jodoh kita hanya sekadar sahabat. I ada something nak bagitahu you. I ada tumor. I tak boleh hidup lama. I nak beritahu you banyak kali, tapi you asyik bercerita pasal Asyraff sampaikan you tak dapat tahu apa cuba i sampaikan. I tak tahu bila i akan dapat jumpa you lagi. Apa-apapun, i sentiasa berdoa you bahagia dengan Asyraff. I harap you ingat i sebagai salah seorang sahabat baik yang you pernah ada. 

Sahabatmu,
Ed.

***

"Kalau betul awak sayangkan saya, saya ada satu permintaan."

"Apa dia Zahid? Beritahu saja pada Amelya." 

"Saya ada tumor. Saya tahu saya tak boleh hidup lama. Saya tak sampai hati nak bagitahu Amelya. Tapi saya  kena bagitahu awak juga."

"Amelya cintakan Zahid."

"Awak masih mahu bersama saya?"

"Saya akan jadi isteri yang terbaik untuk Zahid."

"Amelya masih nak teruskan perkahwinan ni?"

"Saya percaya pada Allah. Saya redha dengan semua ketentuanNya."

-TAMAT-

No comments: